PLN wajib mengoperasikan pembangkit energi terbarukan

PLN wajib mengoperasikan pembangkit energi terbarukan

PLN wajib mengoperasikan pembangkit energi terbarukan – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) hari ini melakukan sosialisasi mengenai tiga aturan baru yang dikeluarkan pemerintah akhir Januari 2017, Salah satunya Permen ESDM Nomor 12 Tahun 2017 tentang Pemanfaatan Sumber Energi Terbarukan untuk Penyediaan Tenaga Listrik.

Terkait Permen ESDM Nomor 12/2017 mengatur tentang pembelian tenaga listrik dari pembangkit energi terbarukan. Pembangkit listrik yang memanfaatkan sumber energi terbarukan berbasis teknologi tinggi, efisiensi sangat variatif, dan sangat tergantung pada tingkat irradiasi atau cuaca setempat. Seperti energi sinar matahari dan angin, dilakukan dengan sistem pelelangan berdasarkan kuota kapasitas.

Jarman menuturkan, pembelian tenaga listrik dari pembangkit energi terbarukan lainnya dilakukan dengan mekanisme harga patokan atau pemilihan langsung. “Permen ini juga mengatur bahwa PLN wajib mengoperasikan pembangkit energi terbarukan dengan kapasitas sampai 10 MW secara terus menerus,” tutur dia.

PLN wajib mengoperasikan pembangkit energi terbarukan

Permen ESDM Nomor 12 Tahun 2017 tentang Pemanfaatan Sumber Energi Baru Terbarukan untuk Penyediaan Tenaga Listrik. Seperti dilansir situs resmi ESDM, Ketiga Permen ESDM tersebut diterbitkan untuk mendorong usaha penyediaan tenaga listrik yang lebih efisien. “Permen ini diluncurkan demi mewujudkan kegiatan usaha penyediaan tenaga listrik yang efisien, adil dan transparan,” kata Direktur Jenderal (Dirjen) Ketenagalistrikan, Jarman.

Melalui Permen ini, Pemerintah juga terus mengupayakan pengembangan listrik berbasis Energi Baru Terbarukan (EBT) di Indonesia. “Adanya aturan ini ingin mengedepankan EBT dengan memperhatikan kewajaran harga dan prinsip usaha yang sehat dan memperbaiki kondisi lingkungan,” ujar Dirjen Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (EBTKE) Rida Mulyana.

PLN wajib mengoperasikan pembangkit energi terbarukan

Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa Pemerintah akan mengatur pembelian tenaga listrik melalui mekanisme harga patokan atau pemilihan langsung. Lewat Permen ESDM No 10/2017 tentang pokok-pokok perjanjian jual beli tenaga listrik, aturan ini diterangkan agar terdapat kesetaraan risiko aspek komersial antara PLN dan IPP untuk seluruh jenis pembangkit listrik.

Pola kerja sama yang diatur dalam Permen ini menggunakan prinsip Membangun (Build), Memiliki (Own), Mengoperasikan (Operate), dan Mengalihkan (Transfer) (BOOT). Pola ini memastikan bahwa seluruh aset pembangkit menjadi milik negara setelah masa kontrak 30 tahun.

Dalam Permen tersebut juga mengatur adanya insetif dan pinalti. Jika terjadi percepatan Commercial of Date (COD) karena diminta PLN, maka IPP berhak mendapat insentif. Bentuk insentif ditentukan secara Business to Business. Sedangkan, dalam hal keterlambatan usaha COD, Badan Usaha dikenakan pinalti yang besarnya senilai biaya pembangkitan oleh PT PLN untuk mengganti daya yang dibangkitkan akibat keterlambatan pelaksanaan COD.

PLN wajib membeli energi listrik sesuai kontrak (take or pay). Sementara itu, IPP wajib menyediakan energi sesuai kontrak (deliver or pay). IPP atau PLN wajib membayar pinalti apabila IPP tidak dapat mengirimkan atau menyerap listrik sesuai kontrak. Besarnya pinalti proporsional sesuai komponen investasi. (SN)

Matahari Untuk PLTS di Indonesia

Matahari Untuk PLTS di Indonesia

Matahari Untuk PLTS di Indonesia – Pemanfaatan energi matahari sebagai sumber energi alternatif untuk mengatasi krisis energi, khususnya minyak bumi, yang terjadi sejak tahun 1970-an mendapat perhatian yang cukup besar dari banyak negara di dunia. Di samping jumlahnya yang tidak terbatas, pemanfaatannya juga tidak menimbulkan polusi yang dapat merusak lingkungan. Cahaya atau sinar matahari dapat dikonversi menjadi listrik dengan menggunakan teknologi sel surya atau fotovoltaik.

Sistem pembangkit listrik tenaga surya (PLTS)

Komponen utama sistem pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dengan menggunakan teknologi fotovoltaik adalah sel surya. Saat ini terdapat banyak teknologi pembuatan sel surya. Sel surya konvensional yang sudah komersil saat ini menggunakan teknologi wafer silikon kristalin yang proses produksinya cukup kompleks dan mahal.

Secara umum, pembuatan sel surya konvensional diawali dengan proses pemurnian silika untuk menghasilkan silika solar grade (ingot), dilanjutkan dengan pemotongan silika menjadi wafer silika. Selanjutnya wafer silika diproses menjadi sel surya, kemudian sel-sel surya disusun membentuk modul surya. Tahap terakhir adalah mengintegrasi modul surya dengan BOS (Balance of System) menjadi sistem PLTS. BOS adalah komponen pendukung yang digunakan dalam sistem PLTS seperti inverter, batere, sistem kontrol, dan lain-lain.

Matahari Untuk PLTS di Indonesia

Saat ini pengembangan PLTS di Indonesia telah mempunyai basis yang cukup kuat dari aspek kebijakan. Namun pada tahap implementasi, potensi yang ada belum dimanfaatkan secara optimal. Secara teknologi, industri photovoltaic (PV) di Indonesia baru mampu melakukan pada tahap hilir, yaitu memproduksi modul surya dan mengintegrasikannya menjadi PLTS, sementara sel suryanya masih impor.

Padahal sel surya adalah komponen utama dan yang paling mahal dalam sistem PLTS. Harga yang masih tinggi menjadi isu penting dalam perkembangan industri sel surya. Berbagai teknologi pembuatan sel surya terus diteliti dan dikembangkan dalam rangka upaya penurunan harga produksi sel surya agar mampu bersaing dengan sumber energi lain.

Matahari Untuk PLTS di Indonesia

Mengingat ratio elektrifikasi di Indonesia baru mencapai 55-60 % dan hampir seluruh daerah yang belum dialiri listrik adalah daerah pedesaan yang jauh dari pusat pembangkit listrik, maka PLTS yang dapat dibangun hampir di semua lokasi merupakan alternatif sangat tepat untuk dikembangkan.

Dalam kurun waktu tahun 2005-2025, pemerintah telah merencanakan menyediakan 1 juta Solar Home System berkapasitas 50 Wp untuk masyarakat berpendapatan rendah serta 346,5 MWp PLTS hibrid untuk daerah terpencil. Hingga tahun 2025 pemerintah merencanakan akan ada sekitar 0,87 GW kapasitas PLTS terpasang.

Dengan asumsi penguasaan pasar hingga 50%, pasar energi surya di Indonesia sudah cukup besar untuk menyerap keluaran dari suatu pabrik sel surya berkapasitas hingga 25 MWp per tahun. Hal ini tentu merupakan peluang besar bagi industri lokal untuk mengembangkan bisnisnya ke pabrikasi sel surya.

PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA (PLTS)

Sejarah pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) tidak terlepas dari penemuan teknologi sel surya berbasis silikon pada tahun 1941. Ketika itu Russell Ohl dari Bell Laboratory mengamati silikon polikristalin akan membentuk buit in junction, karena adanya efek segregasi pengotor yang terdapat pada leburan silikon.

Jika berkas foton mengenai salah satu sisi junction, maka akan terbentuk beda potensial di antara junction, dimana elektron dapat mengalir bebas. Sejak itu penelitian untuk meningkatkan efisiensi konversi energi foton menjadi energi listrik semakin intensif dilakukan. Berbagai tipe sel surya dengan beraneka bahan dan konfigurasi geometri pun berhasil dibuat.

 Prinsip Kerja Sel Surya pada pembangkit listrik tenaga surya

Sel surya adalah dioda semikonduktor yang dapat mengubah cahaya menjadi listrik dan merupakan komponen utama dalam sistem PLTS.

pembangkit listrik tenaga surya

Selain terdiri atas modul-modul sel surya, komponen lain dalam sistem PLTS adalah Balance of System (BOS) berupa inverter dan kontroller. PLTS sering dilengkapi dengan batere sebagai penyimpan daya, sehingga PLTS dapat tetap memasok daya listrik ketika tidak ada cahaya matahari.

Pembangkitan energi listrik pada sel surya terjadi berdasarkan efek fotolistrik, atau disebut juga efek fotovoltaik, yaitu efek yang terjadi akibat foton dengan panjang gelombang tertentu yang jika energinya lebih besar daripada energi ambang semikonduktor, maka akan diserap oleh elektron sehingga elektron berpindah dari pita valensi (N) menuju pita konduksi (P) dan meninggalkan hole pada pita valensi, selanjutnya dua buah muatan, yaitu pasangan elektron-hole, dibangkitkan. Aliran elektron-hole yang terjadi apabila dihubungkan ke beban listrik melalui penghantar akan menghasilkan arus listrik.

Tipe Sel Surya pada pembangkit listrik tenaga surya

Ditinjau dari konsep struktur kristal bahannya, terdapat tiga tipe utama sel surya, yaitu sel surya berbahan dasar monokristalin, poli (multi) kristalin, dan amorf. Ketiga tipe ini telah dikembangkan dengan berbagai macam variasi bahan, misalnya silikon, CIGS, dan CdTe.

Berdasakan kronologis perkembangannya, sel surya dibedakan menjadi sel surya generasi pertama, kedua, dan ketiga. Generasi pertama dicirikan dengan pemanfaatan wafer silikon sebagai struktur dasar sel surya; generasi kedua memanfaatkan teknologi deposisi bahan untuk menghasilkan lapisan tipis (thin film) yang dapat berperilaku sebagai sel surya; dan generasi ketiga dicirikan oleh pemanfaatan teknologi bandgap engineering untuk menghasilkan sel surya berefisiensi tinggi dengan konsep tandem atau multiple stackes.

Kebanyakan sel surya yang diproduksi adalah sel surya generasi pertama, yakni sekitar 90% (2008). Di masa depan, generasi kedua akan makin populer, dan kelak akan mendapatkan pangsa pasar yang makin besar. European Photovoltaic Industry Association (EPIA) memperkirakan pangsa pasar thin film akan mencapai 20% pada tahun 2010. Sel surya generasi ketiga hingga saat ini masih dalam tahap riset dan pengembangan, belum mampu bersaing dalam skala komersial.

Peluang Investasi Listrik Tenaga Surya US$ 57,5 M

Peluang Investasi Listrik Tenaga Surya US$ 57,5 M

Pengembangan tenaga surya di Tanah Air mampu menarik peluang investasi hingga US$ 57,5 miliar. Kepastian harga listrik dari pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) menjadi pemikat utama investor.

Tarif PLTS tercantum dalam Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) No. 19 Tahun 2016 tentang Pembelian Listrik Tenaga Surya Fotovol-taik oleh PT PLN (Persero). Anggota Asosiasi Pabrikan Modul Surya Indonesia (APAMSI) Abdul Rholik mengatakan, pihaknya berkomitmen mendorong energi terbarukan khususnya PLTS yang berbasis pada peningkatan kemampuan industri dalam negeri. Dia pun menyampaikan apresiasi kepada Menteri ESDM Sudirman Said dalam pertemuan sekitar 1 jam yang dimulai pukul 16.00 WIB. “Diperkirakan nilal total peluang investasi yang tercipta sebesar US$ 57,5 miliar,” kata Kholik dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (25/7).

Peluang Investasi Listrik Tenaga Surya US$ 57,5 M

Peluang Investasi Listrik Tenaga Surya US$ 57,5 M
Solar panel set

Kholik menuturkan, tarif baru listrik dari PLTS berkisar antara US$ 14 hingga US$ 25 per Kilo Watt Hour (KWH). Penetapan tarif listrik itu memberikan kepastian usaha pembuatan PLTS di dalam negeri dan menciptakan industri pendukung pembuatan PLTS. Dengan begitu menciptakan Tingkat kandungan Dalam Negeri (TKDN). Saat ini TKDN untuk PLTS sebesar 40%. “Untuk menekan biaya investasi dan akselerasi pengembangan energi baru kami memohon Kementerian Keuangan untuk dapat memberikan fasilitas fiskal kepada pelaku usaha dalam negeri terkait,” ujarnya. Dia mengungkapkan, pihaknya memenuhi standar standar mutu teknis peralatan yang akan digunakan dalam pengembangan PLTS. Namun demiklan masih dibutuhkan dukungan tersedianya infrastruktur pengujian mutu di Indonesia.

APAMSI pun menjalin kerjasama dengan investor, pengembang, maupun pemerintah daerah dalam bebagai sektor seperti membangun pabrik di Indonesia, memanfaatkan atap gedung atau pabrik, memanfaatkan lahan kosong atau marginal untuk dipasang PLTS agar lebih produktif, termasuk bekerjasama investasi dengan para pemilik dana repatriasi dan tax amnesty. Pada kesempatan terpisah, Penasehat Asosiasi Produsen Listrik Swasta Indonesia (APLS1) Heru Dewanto mengungkapkan pembebasan lahan untuk proyek infrastruktur ketenagalistrikan masih menjadi kendala utama. Para pengembang listrik swasta itu pun berjuang untuk membebaskan lahan. “Untuk pembangkit listrik kami harus bebaskan sendiri,” ujarnya. Heru menuturkan pembebasan lahan yang bermasalah tidak hanya terkait pembangkit listrik. Dia mengungkapkan pembangunan transmisi listrik pun kerap molor akibat tertundanya pembebasan lahan. Berdasarkan catatan Investor Daily pembebasan lahan diselesaikan Pemerintah melalui Peraturan Presien No. 4 Tahun 2016 tentang Percepatan Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan.

Sumber: InvestorDaily

Jejak pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia

Jejak pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia. Agustus lalu, saya dan beberapa jurnalis dari Indonesia dan Malaysia diundang ke Provinsi Xinjiang, Tiongkok. Sepanjang perjalanan dari satu tempat tujuan ke tujuan lain, dari tujuan peliputan bisnis dan ekonomi sampai tujuan wisata, ada satu hal yang menarik perhatian: Tiongkok giat mengembangkan energi listrik terbarukan melalui turbin angin dan panel surya.

Di Xinjiang, provinsi yang didominasi gurun pasir, sinar matahari melimpah sepanjang tahun. Rumah penduduk yang terletak menyebar di padang pasir, dilengkapi dengan lembaran panel penangkap sinar matahari atau solar home system (SHS) yang bisa memenuhi kebutuhan listrik sebuah keluarga.

Pemerintah Tiongkok tahun ini membangun pembangkit listrik tenaga surya terbesar di dunia, dengan kemampuan menghasilkan 200 Mega Watt peak (MWp). Secara cepat, Tiongkok mengejar posisi Jerman sebagai produsen listrik tenaga surya terbesar di dunia. Dua pertiga dari panel surya dunia diproduksi di negeri Tirai Bambu itu.

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi, di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Rida Mulyana, mengatakan potensi PLTS di Indonesia sangat besar. “Teman-teman di Badan Penelitian dan Pengembangan ESDM pernah menghitung, katanya 560 Gigawattp,” kata Rida, ketika saya kontak senin siang, 28 Desember. Dia baru saja pulang dari Kupang, menghadiri peresmian PLTS di Desa Oelpuah, Kabupaten Kupang.

Jejak pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia

Tahun 2014, total produksi listrik tenaga surya dengan sistem photovoltaic (PV) yang menggunakan panel pengangkat sinar surya untuk dikonversi secara langsung menjadi tenaga listrik menjadi 178 GWp. Ada penambahan 40 GWp dalam satu tahun saja. Kontribusi energi listrik tenaga surya sekitar 1 persen dari total bauran energi listrik dunia.

Jejak pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia

PLTS yang dibangun oleh PT LEN Industri sebagai Independent Power Producer (IPP) di Kabupaten Kupang berkapasitas 5 MWp. Proyek yang berdiri di atas tanah seluas tujuh hektare itu menelan investasi 11,2 juta dolar AS. Menteri ESDM Sudirman Said mengatakan, meski hanya 5 MWp, bagi Kupang pasokan dari PLTS ini merupakan tambahan yang cukup signifikan.

“Daya efektif listrik di Kupang adalah 68 MW,yang sebenarnya sudah memasuki situasi krisis karena reserve margin-nya sangat minimal,” kata Sudirman sebagaimana ditulis dalam siaran persnya.
Saat ini juga masih terdapat antrian yang pemasangan listrik hingga 64 MW. Kawasan industri terpadu Kupang juga sebenarnya sudah siap. Hanya saja terkendala pasokan listrik.

Sistem PLTS Grid-Connected yang digunakan pada PLTS ini memungkinkan pembangkit tenaga surya ini bekerja secara paralel dan terhubung langsung dengan jaringan listrik utama sehingga tidak menggunakan sistem baterai karena listrik yang dihasilkan langsung dialirkan ke jaringan listrik eksisting pada siang hari. “Karena sistem on-grid, maka listrik langsung bercampur dengan pasokan dari PLN. Tergantung kebutuhan. Rata-rata untuk rumah tangga sekitar 150 watt sehari kebutuhannya,” ujar Rida.

Jejak pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia

Mengingat potensinya, maka Indonesia tergolong terlambat masuk ke pengembangan PLTS. Padahal, Indonesia berada di garis khatulistiwa dengan sinar surya berlimpah. Selama ini, pengembangan listrik tenaga surya dilakukan dengan skala rumah tangga menggunakan SHS. Yang memiliki skala besar terpusat, tersebar letaknya, kebanyakan di kawasan timur Indonesia.

“Pembangunan listrik dengan menggunakan BBM saat ini sudah mahal sekali, yaitu 40 sen / KWh. Saya sudah perintahkan agar PLN jangan lagi membangkitkan listrik dengan menggunakan BBM. Kita beralih ke energi baru dan terbarukan,” kata Jero saat itu.

Sumber : –Rappler.com ( Uni Lubis )

 

Membangun Industri Solar Panel di Indonesia

Jakarta – Perkembanggan teknologi dan kebutuhan tenaga surya sebagai sumber energi alternatif di Indonesia sudah mencapai pada tahap industrialis. Kebutuhan yang meningkat akan panel surya serta implementasi dari rencana kerja pemerintah Indonesia akan kebutuhan 35.000 MW energi. Untuk memenuhi kebutuhan energi nasional di tahun 2025, menumbuhkan banyak sekali para investor untuk berinvestasi membangun industri solar panel.

Industri Solar Panel terbagi dalam beberapa sektor industri antara lain :

Peleburan dan pembuatan wafer silicon

Kalau negara kita mengklaim memiliki kekayaan alam pasir silika yang dapat diolah menjadi silikon. Maka ini perlu dibuktikan dengan memproduksi sendiri silikon yang diperlukan.

Negara kita cukup mampu dalam mengolah bijih-bijih logam dan mustinya mampu pula mengolah pasir silika menjadi bijih silikon.

Namun, jika kemampuan finansial maupun teknik bangsa kita masih kalah jauh. Untuk pembuatan wafer silikon monokristal untuk semikonduktor,  dengan negara yang sudah maju. Maka cukuplah membidik pangsa pasar wafer silikon polikristal untuk sel surya yang level pembuatannya relatif lebih mudah dilakukan.

Import mesin mesin pembuatan solar panel

Kebutuhan akan industri solar panel di Indonesia yang semakin meningkat seiring akan kebutuhan panel surya membuka peluang usaha importir mesin mesin industri buat kebutuhan solar panel dari mesin cetak (laminating), mesin framing, mesin cetak aluminium, mesin solar cell ,mesin kabel dan soket ,dan kebutuhan mesin lainnya.

Kebijakan akan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) untuk sektor industri yang menyangkut negara membuat impor -impor mesin semakin meningkat dengan memaksimalkan lokal konten untuk pemenuhan hasil produk.

Industri Perakitan

Kesulitan pembuatan solar cell dengan investasi yang besar membuat para investor beralih dengan pembuatan industri menengah yaitu merubah sel surya menjadi solar panel. Hal ini dirasa sangat mudah oleh para industrialis dengan investasi yang tidak terlalu mahal.

Karena pada dasarnya industri ini hanyalah menggabungkan komponen komponen yang sudah jadi menjadi barang jadi solar panel. Kegiatan ini tidaklah memerlukan industri peleburan, pembuatan wafer, pembuatan cell, pembuatan kabel tetapi hanya melakukan perakitan atau assembly.

Membangun Industri Solar Panel di Indonesia

Pembuatan komponen pelengkap sel surya

Komponen pelengkap sel surya menjadi energi listrik sangatlah beragam karena sel surya tanpa pelengkap komponen komponen lain maka tidaklah jalan. Maka peluang peluang industri yang tumbuh maupun yang sudah ada bias sinergi dalam memenuhi kebutuhan yang ada.

Industri penyangga solar panel, industri kabel ,industri inverter controller, industri baterai, industri lampu LED dan industri elektronik dan kebutuhan listrik lainnya menjadi tumbuh berkembang bersama.

Peran serta distributor yang menjual solar panel sistem set sangat lah dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan kontraktor maupun masyarakat yang awam akan hal ini.

Peletakan batu pertama pembangunan smart grid system

Pedoman Kebijakan Energi Nasional, PLTS

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral melalui Ditjen Litbang ESDM, meletakkan batu pertama pembangunan smart grid system, solar on grid (energi matahari) di kantor Gubernur Bali.

Untuk merealisasikan proyek yang dianggap ramah lingkungan ini, anggaran yang dihabiskan mencapai Rp 15 miliar.

Sekretaris Balitbang Kementerian ESDM, Wawan Supriatna mengatakan, Bali menjadi centre of excellent (pusat energi) untuk energi terbarukan.Sistem solar on grid ini merupakan yang pertama dipasang di Provinsi Bali dibandingkan Provinsi lainnya di Indonesia.

“Dengan kebijakan yang sudah ditentukan kementerian sebagai Bali Energi Bersih kita mulai susun penggunaan smart grid sistem di kantor Gubernur Bali ini,” jelasnya selepas peletakan batu pertama di halaman lapangan tenis Kantor Gubernur Bali, Jumat (16/9/2016).

Sebetulnya pihaknya mengajukan anggaran Rp 35 miliar untuk bisa memenuhi seluruh kebutuhan listrik di Kantor Gubernur Bali.

Tetapi karena ada pemotongan anggaran di pemerintah pusat, maka terkena dampaknya ke solar on grid di Bali yang dianggarkan sebesar Rp 17 miliar.
“Itu awalnya anggarannya Rp 35 miliar tetapi setelah pemotongan anggaran menjadi Rp 17 miliar, setelah tender biaya untuk smart grid system Rp 15 miliar untuk di sini (kantor Gubernur Bali), saja,” jelasnya.

Nantinya akan dipasang 24 tiang pancang yang akan berisikan 624 grid solar cell di lahan seluas 1.400 meter2 halaman tenis Pemprov Bali.

Adapun tinggi tiang pancang itu 15 meter dengan grid (paneL surya persegi) berukuran 2,5 meter x 1,5 meter.

meletakkan batu pertama pembangunan smart grid system

Ia mengatakan bahwa dari energi yang diserap solar cell dari matahari ini memiliki batterai cadangan yang mampu mengalirkan energi listrik selama 25 sampai 30 menit.

“Nanti tempatnya mirip tenda, tiang-tiangnya di pinggir, grid-nya menutupi lapangan. Untuk perawatannya hanya dibersihkan dan disiram sebulan sekali memakai air. Nanti disemprot saja, jadi nanti kita buatkan instalasi untuk menyiram panel suryanya, tinggal Pemprov Bali menyediakan air saja,” jelasnya.

Pembagunan solar on grid ini ( meletakkan batu pertama pembangunan smart grid system) akan terselesikan di bulan Desember 2016. Panel smart solar on grid ini akan diletakkan di sebelah ruangan Gubernur Bali, Made Mangku Pastika.

Dan gedung Penelitian dan Pengembangan Kementerian ESDM ini akan bertempat di sebelah rumah jabatan Gubernur Bali, di Jalan M Yamin, Denpasar.

Gubernur Bali Made Mangku Pastika menyambut baik pembangunan solar on grid ini. Hal ini karena merupakan visi dan misi Bali Mandara menjadi Bali yang clean and green province.

“Ini kan gayung bersambut, dari dahulu kita ingin membuat (energi terbarukan) dari Bali Mandara Jilid I (tahun 2008) pun kita sudah memiliki visi Bali Green Province. Terdiri dari green culture, green economy, dan green regulation.

Sekarang green economy, energi-nya harus energi baru terbarukan. Supaya kita tidak lagi memakai Disel itu, apalagi energi lain yang lebih kotor misalnya batu bara,” jelasnya.
Ia berencana membuat perda yang mengharuskan perusahaan, kantor pemerintahan, untuk menggunakan energi terbarukan.
Ini sebagai upaya membangun Bali clean dan green Province.

“Untuk Perda di negara-negara lain seperti Jerman di Eropa itu kan miskin sinar surya, tidak seperti kita. Di sana ada peraturan pemerintah bahwa pabrik & perusahaan, atau kantor pemerintah, harus menggunakan sekurang-kurangnya 8% energi terbarukan dari seluruh keperluan mereka. Untuk rumah pribadi gak diharuskan, jadi kalau kita bisa begitu alangkah bagusnya. Ini sekarang sedang dikaji sama Pak Sekda dan Kadis PU,” jelas mantan Kapolda Bali ini.

meletakkan batu pertama pembangunan smart grid system